7 Februari 2023

Setiap orang yang pernah berhubungan dengan Gianluca Vialli telah mengungkapkan betapa perhatian dan cintanya dia sebagai manusia.

Tapi tidak semua orang bisa mengklaim telah mengajari mendiang legenda hebat Chelsea itu cara menari – kecuali mantan kit-man the Blues Aaron Lincoln, yang melakukan hal itu saat di kandang sahabatnya.

Popperfoto – Getty

Bagi penggemar sepak bola Inggris, Vialli identik dengan Chelsea

Vialli meninggal secara tragis pada hari Jumat setelah berjuang melawan kanker pada usia 58 tahun dan Lincoln mengatakan kepada TalkSPORT’s Sport Bar: “Saya ingat itu mungkin tahun 1999 atau 2000 dan kami melawan Mallorca di semifinal Piala Winners.

“Kami benar-benar diharapkan untuk memenangkan pertandingan itu dan terus melawan Lazio dan mempertahankan trofi.

“Kami dikalahkan dalam dua leg dan itu sedikit mengejutkan, Luca menarik semua staf dan berkata ‘lihat, tanggal penyelesaiannya adalah 28 Mei’ dan kami semua seperti mengira kami akan berangkat lebih awal.

“Apa yang tidak kami ketahui, dan ini adalah tanda yang bagus dari pria itu, dia memesan perjalanan untuk seluruh staf tim utama untuk pergi ke Bermuda dan membayar semuanya. Kami punya seminggu di sana dan itu luar biasa.

“Saya ingat sahabat saya melakukan pertunjukan bujang jadi kami merencanakan malam di bar / klub malam.

“Dan saat itu sekitar pukul 16.00 dan saya berpikir ‘Saya akan kembali ke kamar saya, memiliki beberapa jam sebelum kita pergi keluar malam ini’.

“Dan saya harus berjalan melewati kamar Luca dan saat saya berjalan melewati kamar Luca, celah pintunya terbuka.

Vialli secara tragis kehilangan nyawanya setelah berjuang melawan kanker

Getty

Vialli secara tragis kehilangan nyawanya setelah berjuang melawan kanker


“Dia pergi ‘Pshhh, aku ingin kamu masuk ke kamarku’ dan aku seperti ‘ada apa?’

“Dia berkata, ‘Aku ingin kamu mengajariku menari’, aku berkata ‘menari? Apakah Anda sedang bingung?’

“Saya berkata ‘ayo, mari kita lihat apa yang kamu punya’. Jadi dia memutar musik, dia memasukkan rokok ke dalam mulutnya, dan mulai menari, aku seperti ‘Luca, Luca… tidak. Anda terlihat seperti teman ayah seseorang.’

“Dia berkata ‘jadikan aku lebih baik, kita hanya punya waktu tiga jam’ dan mulai menari. Saya berkata kepadanya ‘benar, Anda harus menggerakkan kaki Anda dengan lebih baik. Anda harus berpura-pura sedang berjalan di atas pecahan kaca.’

Vialli adalah pemain/manajer Chelsea saat mereka memenangkan Piala Winners pada tahun 1998

Vialli adalah pemain/manajer Chelsea saat mereka memenangkan Piala Winners pada tahun 1998

“Saya tidak tahu apakah Anda dapat mengingatnya tetapi semua orang biasa mendorong tangan mereka ke langit-langit, tarian menaikkan atap.

“Jadi kami pergi keluar malam itu dan sekitar empat atau lima jam memasuki malam dan ada 12 dari kami, beberapa dari kami bersama, beberapa dari kami tidak.

“Kami berada di klub malam/bar ini dan, saya belum pernah melihatnya begitu bangga dengan tariannya, Luca berteriak ke seberang klub ini ‘gemuk!’

“Dan seluruh tempat berhenti. Dan dia langsung berkata ‘pecahan kaca!’

“Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan mengajari Gianluca Vialli cara menari.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *