2 Februari 2023

Piala Dunia 2022 hampir berakhir setelah sebulan aksi luar biasa dan pemenangnya akan dimahkotai pada hari Minggu.

Ini Argentina melawan Prancis untuk hak mengangkat hadiah sepakbola terbesar dan Sepatu Emas masih harus diputuskan juga.

Harry Kane memenangkan Sepatu Emas pada 2018 setelah mengantongi enam gol

Dan sepertinya itu antara Lionel Messi dan Kylian Mbappe untuk penghargaan tersebut.

Rekan satu tim Paris Saint-Germain masing-masing memiliki level yang sama, dengan Messi saat ini menang karena dia telah memberikan tiga assist, sementara Mbappe telah membuat dua gol.

Tapi jangan mengesampingkan juga Olivier Giroud atau Julian Alvarez.

Mereka masing-masing memiliki empat dan diharapkan untuk memimpin garis untuk tim masing-masing di final, yaitu langsung di talkSPORT.

Lionel Messi – Lima gol, tiga assist

Turnamen yang luar biasa bagi Messi – pemain berusia 35 tahun ini telah menampilkan beberapa penampilan terbaiknya di Piala Dunia.

Ini akan menjadi Piala Dunia terakhirnya dan dia masih bisa melengkapinya dengan sempurna dengan mengangkat trofi.

Ikon Barcelona memiliki lima gol tetapi bisa memiliki enam jika Wojciech Szczesny gagal menyelamatkan penaltinya ketika Argentina menghadapi Polandia di babak grup.

Namun dia masih memiliki peluang besar untuk mengalahkan Mbappe, Giroud, dan Alvarez untuk mendapatkan sepatu emas.

Messi telah mencetak gol di masing-masing dari empat pertandingan terakhirnya dan sudah pasti tertulis di bintang-bintang baginya untuk mencetak gol di final.

Akankah ini akhirnya menjadi waktu Messi?

Getty

Akankah ini akhirnya menjadi waktu Messi?

Kylian Mbappe – lima gol dua assist

Awal mula Mbappe di Piala Dunia ini luar biasa – dia memulai tiga dari empat pertandingan pertama dan mencetak lima gol.

Dia mencetak dua gol melawan Denmark dan Polandia dan tampaknya akan mencetak banyak gol.

Tapi Inggris dan Maroko membuatnya diam di perempat final dan semi final dan dia belum menambah jumlah golnya.

Mbappe tampil cukup frustrasi melawan Atlas Lions tetapi jangan heran jika dia menghasilkan penampilan yang luar biasa melawan Argentina.

Mbappe adalah pemain terbaik turnamen di awal

Getty

Mbappe adalah pemain terbaik turnamen di awal

Julian Alvarez – empat gol, tanpa assist

Alvarez telah menikmati Piala Dunia yang hampir sempurna setelah awalnya memulai turnamen sebagai pemain pengganti.

Striker Manchester City mulai melawan Polandia setelah kemenangan mengejutkan Arab Saudi atas juara dunia dua kali. Dia mencetak gol dan tidak menoleh ke belakang.

Dia telah membentuk kemitraan yang sangat baik dengan Messi dan tampil impresif saat menguasai bola.

Dia masih memiliki peluang besar untuk mendapatkan Sepatu Emas.

Alvarez telah berkombinasi dengan Messi secara brilian

Gambar Getty – Getty

Alvarez telah berkombinasi dengan Messi secara brilian

Olivier Giroud – empat gol, tanpa assist

Tidak peduli apa yang terjadi di final, itu adalah turnamen yang tak terlupakan bagi Giroud saat dia menjadi Pencetak gol terbanyak Prancis sepanjang masa.

Penyerang AC Milan itu memecahkan rekor Thierry Henry dalam kemenangan Les Bleus atas Polandia dan memimpin barisan dengan luar biasa saat Karim Benzema absen.

Dia juga mencetak gol penting kedua melawan Inggris, dan Anda bisa melihatnya muncul dengan gol penting lainnya di final – itulah yang dia lakukan.

Giroud telah menikmati turnamen yang luar biasa meski berusia 36 tahun

Gambar Getty – Getty

Giroud telah menikmati turnamen yang luar biasa meski berusia 36 tahun

Pemenang Sepatu Emas Piala Dunia sebelumnya

Uruguay 1930 – Guillermo Stabile (Argentina) – 8 gol

Italia 1934 – Oldrich Nejedly (Republik Ceko) – 5 gol

Prancis 1938 – Leonidas (Brasil) – 7 gol

Brasil 1950 – Ademir (Brasil) – 8 gol

Swiss 1954 – Sandor Kocsis (Hongaria) – 11 gol

Swedia 1958 – Just Fontaine (Prancis) – 13 gol

Chile 1962 – Florian Albert (Hongaria), Valentin Ivanov (Uni Soviet), Garrincha (Brazil), Vava (Brazil), Drazan Jerkovic (Yugoslavia), Leonel Sanchez (Chile) – 4 gol

Inggris 1966 – Eusebio (Portugal) – 9 gol

Meksiko 1970 – Gerd Muller (Jerman Barat) – 10 gol

Jerman Barat 1974 – Grzegorz Lato (Polandia) – 7 gol

Argentina 1978 – Mario Kempes (Argentina) – 6 gol

Spanyol 1982 – Paolo Rossi (Italia) – 6 gol

Meksiko 1986 – Gary Lineker (Inggris) – 6 gol

Italia 1990 – Salvatore Schillaci (Italia) – 6 gol

AS 1994 – Oleg Salenko (Rusia), Hristo Stoichkov (Bulgaria) – 6 gol

Prancis 1998 – Davor Suker (Kroasia) – 6 gol

Korea Selatan/Jepang 2002 – Ronaldo (Brasil) – 8 gol

Jerman 2006 – Miroslav Klose (Jerman) – 5 gol

Afrika Selatan 2010 – Thomas Muller (Jerman) – 5 gol

Brasil 2014 – James Rodriguez (Kolombia) – 6 gol

Rusia 2018 – Harry Kane (Inggris) – 6 gol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *